Pages

Wednesday, November 21, 2018

Airis Batrisya :: Exam Mode

Alhamdulillah sesi persekolahan tahun 2018 bakal berakhir..dua hari lagi je bebudak ni nak bersekolah lepas tu hureyyy la boleh balik kampong. Huhu seronok je depa, mak depa ni yang merana. Sobss

Airis tamatkan tahun 1 nya dengan pencapaian yang sederhana. Aku sebagai parent memang mengharapkan yang terbaik dari dia. Dan aku pasti semua parents mengharapkan yang terbaik dari anak masing-masing. Tipulah kalua kata tak kisah anak dapat berapa pun. Lagi pulak aku dikelilingi kwn2 yang anak2nya semua dikatakan cemerlang, naik pentas tiap tahun. Lagila tinggi harapan aku pada Airis. Mungkin aku letakkan harapan terlalu tinggi jadi bila result dia tak cemerlang aku yang frust. Huhu. Sungguh aku kecewa. 

Aku bukan harap Airis dapat No. 1 atau top 3 dalam kelas mahupun darjah, sebab aku tau ramai Budak yg cerdik pandai sekarang ni walaupun silibus boleh dikatakan tough. Atleast dapat semua A, dapat no corot pn aku tak kisah. Tapi Airis tak berjaya dapatkan A untuk semua matapelajaran. Masa exam mid-term dia dapat B utk BI dan C utk Maths. Masa tu aku yakin anak aku bukannya tak pandai tapi dia belum biasa dengan system peperiksaan. Maklumlah masa kinder dia tak penah exam, konsep playschool je. So aku berharap final exam dia akan dapat lebih baik.

Masa final exam aku akui aku tak dapat focus untuk bantu dia buat revision, kadang Aathif tak bg kerjasama, aku terpaksa biarkan dia ulangkaji sendirian. Cuma subjek Maths aku bebetul tekankan. Memang naik hantu aku masa mengajar dia, semua benda dia cakap taktau. Mak dia ni apalagi mula la nak jadi singa. Mujurlah bila exam Airis dapat jawab dgn baik dan dapat A. Subjek BI masih tak dapat kuasai, masih dapat B dan paling teruk subjek Sains yg sebelum ni A boleh dapat C. Ralat sungguh aku rasa. Disebabkan dia dapat C maka peratus keseluruhan terus merudum. Sayang betul. Teacher dia cakap mungkin dia akan ke kelas no. 3 atau 4 dalam darjah tahun depan. Huhu.

Seharian aku emo lepas jumpa teacher dan sign kad laporan dia. Rasa nak marah tapi taktau nak lepaskan pada siapa. Yang pasti Airis tak salah. Aku yg salah sebab terlalu berharap. Aku nak anak aku pandai macam anak orang lain. Aku nak anak aku disayang cikgu sebab kepandaian dia. Aku nak yang terbaik untuk anak aku. Tapi sebenarnya aku sendiri yang gagal mendidik dia jadi apa yang aku mahukan tu.

Lepas tu aku mula sedar. Aku tak patut macam tu. Exam bukan penentu segalanya. Lagipun Airis baru je darjah 1. Mungkin Airis tak cemerlang dalam pelajaran tapi sebenarnya dia anak yg sangat baik. Seawal usia 7 tahun ni dia banyak berdikari, tidur sendirian, set alarm sendiri untuk bangun pagi, kemas buku dan bag sendiri, pandai jaga Aathif, solat awal waktu, dah jarang sangat melawan cakap aku, bila aku suruh apa2 cepat je bangun buat. Paling melting bila aku suruh apa2 dia akan cakap "okey ma" dengan nada lembut dia. Sepatutnya aku kena bersyukur sgt2 dah tu.
 
Mama mintak maaf kakak. Mama terlalu ikutkan perasaan marahkan kamu. Mama doakan kamu jadi insan yang Berjaya di dunia dan akhirat kelak. Amin

Thursday, October 11, 2018

Aathif Irfan :: Babysitter

 
Aathif dah sebulan lebih duduk dengan bs, harini baru ada kesempatan nak tinggalkan jejak. Kalau diikutkan hati aku memang dah kemalasan nak coret kat sini, tapi tak adil pulak nanti kekakak dapat baca kisah dorang, adik tak dapat baca pape huhi.
 
Aathif start duduk dengan bs awal bulan lepas, ms tu umo dia belum pun 3 bulan. baru 2 bulan setengah. Alhamdulillah rezeki dapat bs dekat sangat dengan rumah, selang 3 pintu je. Satu level. Tu paling best. Tak payah risau lif jammed, hujan panas bagai..cuma kena antar Aathif dulu la sebelum antar Ayra ke tadika. Paling awal la dia sampai umah bs tiap hari hehehe.

Minggu pertama aku antar kejap2 je. Masa tu aku belum start keje, masih maternity leaves. Bs wasap bgtau Aathif meragam asyik nangis pantas je aku pegi ambik. Hari pertama bs pasangkan buaian, bagi Aathif tido buai. Mau pulak dia tido sedangkan tak penah masuk buai. Hari kedua bs mintak bagi puting kosong utk dia hisap. Aduh berat hati aku tapi aku belikan jugak asalkan Aathif duk diam tak menyusahkan dorang. Hari ke-4 baru tinggal lama sikit sampai petang. Lain hari tengahari dah balik hihi. Minggu kedua pun sama, tapi aku dah start keja so taklehla ambik awal. Aathif still meragam menangis nak berdukung. Kesian anak mama. Sobss. Sabar ye syg

Perihal susu yang paling buatkan aku susah hati. Hari pertama aku bekalkan 4 botol 3oz dapat bertahan sampai pukul 12 je. Esoknya aku tambah lagi sebotol pun xcukup sampai pukul 2. End up aku bekalkan 6 botol x 2.5oz. Takut tak dapat cather demand Aathif kalau kuantiti byk, itu nasihat aku dapat dari group breastfeeding. Sehari aku antar 7 botol x 2.5oz bersamaan 17.5 oz untuk 11 jam bersama bs (7pagi - 6 ptg). Kira selang sejam setengah dia minum 2.5oz la. Bunyi macam logik so okey gigihla aku mengepam 4x kat opis, selang dua jam setengah pam. Biasa sampai awal pagi aku tapau makanan terus pam sambil makan, by 8 aku dah boleh mulakan tugas. Lepas tu pukul 10.30 aku ambik masa pasang alatan mengepam, pam sambil buat keje. Aku guna handsfree sebab taknak ganggu tugas hakiki. Pukul 1 turun tapau lunch, naik makan dalam bilik sambil mengepam then solat zohor sesiap. Takleh solat lewat sb nanti jam 3.30 nk curi masa nak mengepam lg. Begitulah rutin harian aku. Semata demimu anak. Dengan harapan setinggi gunung nak fully breastfeed sampai atleast umur dia 6 bulan.

Tapi ternyata aku gagal. Demand Aathif semakin hari semakin tinggi. Sedangkan aku tak mampu nak produce sebanyak yg dia perlukan. Sejak 2 hari lepas bs asyik wasap susu dah nak abis je. Terpaksa mintak mrR hantarkan susu tepung untuk dia. Tambah 2x feeding pulak tu. 2.5oz x 2 portion. Next day aku tambah bekalan EBM jadi 8 botol, pun tak cukup!!Pelik betul rasanya. Selang sejam ke dia minum, sedangkan dia tido pagi lama. Celah mana pulak dia bgn minum. Haih. Tak boleh tidak aku mesti tanya kt bs, walaupun payah nk atur ayat. Risau dia terkecik hati, taknak jaga anak aku yg kuat meragam tu. Huhu.

Rupanya bs campurkan dua botol untuk sekali feeding. Means 5oz per feeding. Omak aii banyak betul la anak aku nyusu kalau gitu. Tapi rasanya sepanjang sebulan lebih ni badan dia takdelah naik byk mana pun. Mak is runsing plus kecewa. Runsing memikirkan byknya kuantiti anak aku minum satu2 masa, n kecewa sebab aku tak mampu bekalkan susu sebanyak yg dia perlukan. aku sangat down skg ni. Tak tau nak luahkan pada siapa. Huhu. 

Aku memang ibu yg gagal.

.

.

Wednesday, September 12, 2018

Happy 8th Anniversary

 
Alhamdulillah..8 years together and still counting..hope berkekalan till Jannah.
 
Alhamdulillah dikurniakan 3 orang cahaya mata..dua princess & seorang hero malaya..semoga anak2 membesar jadi anak yg soleh dan solehah yang berbakti kepada agama, nusa dan bangsa. 

Alhamdulillah

Alhamdulillah

Alhamdulillah